Pudarnya Pesona Pandhawa Lima

Main Posts Background Image

Main Posts Background Image

Rabu, 12 November 2014

Pudarnya Pesona Pandhawa Lima

Postingan ini diawali dengan kritikan terhadap salah satu chanel TV yang menyajikan serial favorit MAHABHARATA.. Aku rasa kita sekarang (masih) hidup di zaman demokrasi, bukan? Bukan #welcomehomeorba terkait tukang sate? Ah, sudahlah.. Ini hanya sekedar kritikan terhadap media visual, bukan pejabat negara..

source: google

Siapa sih yang tak kenal dengan Pemain Pandhawa Lima? 5 cowok unyu yang lagi naik ke pucuk pucuk pucuk. Kehadirannya mampu menyedot perhatian anak-anak (meskipun tayangan ini tidak layak ditonton anak-anak), remaja sampai ibu-ibu PKK, bapak-bapak, juga budayawan. Kehadirannya kapan hari di Jakarta juga ditunggu-tunggu oleh sebagian masyarakat, termasuk aku yang penasaran dengan kehidupan normal mereka, sebelum konser mereka terlebih dulu dihadirkan di acara muka buku (versi google translate) :p salah satu stasiun kereta api, weeeew aku benar-benar terpana dengan sosok Nakula alias Vin, bahkan Arjunapun lewat :p ternyata yang paling ganteng itu nakula yak, ahahah. acara berlangsung menit demi menit, dan apa yang terjadi? Aku mendadak ilfil dengan mereka???? Habis minum obat apa mereka? Bagiku mereka seperti sekumpulan pelawak. Bahh.. apa pulak ini? 

Chanel tersebut siap dan sanggup menghadirkan kelima Pandhawa dan dua Kurawa di Indonesia, tapi sayang sungguh sayang tidak totallity, chanel tersebut tidak pandai memilih host yang berkualitas untuk menyambut pemain Mahabharata, jujur dan maaf, para host terlihat kampungan, tidak ada yang menguasai bahasa inggris (yah meskipun pemain Mahabharata ada juga yang tidak bisa berbahasa Inggris), kita flashback, dulu ketika Indonesia menghadirkan Shah Rukh Khan, timnya mengajukan Dewi Sandra sebagai host yang jelas-jelas berkualitas.. Giliran Pandhawa dan Kurawa? Sungguh memalukan, dan pudarlah pesona Pandhawa di mataku T.T Pandhawa sudah direkonstruksi untuk jadi seperti host-host pelawak itu.

Aku pikir setelah tampil di muka buku, Pandhawa bakal pulang ke negri ketumbar mere jahe, ternyata di tiap acara tersebut, satu atau beberapa pemain Pandhawa hadir lagi, lagi dan lagi.. Beloman Panah Asmara Arjuna, beloman bollydance Vin, beloman Eat Bulaga yang pasti memakan waktu banyak syuting di Indonesia, lah emang pesawat India ke Indo berapa jam sik?

source: google

Usut punya usut hasil ngerumpi emak-emak di bbm, temenku menginfokan kalau mereka betah tinggal di Indonesia karena dapetnya banyak, jadi ceritanya mereka dikontrak 3 bulan di Indonesia, stay di Bali, kapan saja mereka dibutuhkan tinggal PP Bali-Jakarta.. yaelabro.. kita doakan saja semoga Pemain Pandhawa jadi WNI pemirsah.. 

Tapi, di luar semua kritikan mengenai kehadiran Pandhawa di Indonesia, kisah MAHABHARATA benar-benar luar biasa, meskipun yang ditayangkan di TV tidak persis sebagaimana dalam novelnya ^_^

58 komentar

  1. wahh, ternyata penilaian Mbak Uswah sama kayak anak saya.
    katanya koq malah jadi runyam begitu acaranya.
    memang jadi kurang kharismatik ya jadinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu di sebabkan, pandawa yang ke-6(...saya)
      tidak di ikutkan dalam kontraknya.

      Hapus
    2. iya bang zach.. sayang banget.. mana sering nongol lagi pelawak lima ini :'(

      mang ubi mah lewaaaaaaat :p :p :p

      Hapus
    3. Mr. Zach dan Mang Lembu lagi berseteru sehingga Pandawa pun menjadi tidak fokus bermain adegannya hikhikhik... PEACE

      Hapus
    4. itu saking terpesonanya liat bang zach sama mang ubi.. haghag.

      Hapus
    5. OHHHH jadi Pandawa itu ada enam yah,,nggak nyangka kalau kang Lembu itu pandawa yang ke6 hahaha

      Hapus
    6. ho'oh.. mang ubi sebenernya pendawa 6, cuman pas audisi mamang lagi panen ubi

      Hapus
    7. ubi itu senjatanya mang Lembu,,,,,,

      Hapus
    8. iya, kalo bhima kan senjatanya gada, kalo mamang namanya gada ubi.. kalo dalam bahasa jawa artinya telo goreng wakakak :D

      Hapus
  2. kalo buat saya sih, selama gareng petruk nggak muncul, maka kurang asyiklah mahabarata, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju! mamang jadi petruknya :D

      Hapus
    2. terus yang jadi semar aja cepotnya sapa hayo ?

      Hapus
    3. kalo minat bisa jadi semarnya kang inul

      Hapus
    4. saya orangnya putih tinggi jadi pantesnya arjuna donk bukan semar :D wkwkwk

      Hapus
    5. enak dong istrinya banyak.. bkikikik..

      Hapus
    6. hahhaa saya belom laku mbakk ehhh belom nikah maksudnya :v

      Hapus
    7. woooh hare gene maseh ngejombloo?

      Hapus
  3. abisnya salah ibu-ibu seperti bu admin juga sih...terlalu mengidolakan dan meng elu-elu kan serta histeris kalau liat mereka, jadinya ya gituh deh...namanya di bayar mahal...siapa juga yang ngga mau, coba?

    coba kalau ibu-ibunya(kaya bu admin) biasa2 ajah melihat mereka, bagusnya lagi kalau histerisnya saat melihat saya...itu bakalan ngga kaya sekarang deh tuh para Pandawa teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas jadi pandhawa emang gagah bingit mang.. sekarang pantesnya mereka jadi pelawak lima... hahahahahaa *tertawa ala duryudhana*

      tuh mamang ngayal lagi deh *memandang picik ala shakuni* -_____-

      #terMahabharata

      Hapus
  4. Pandawa dan Kurawa ini sering diplesetkan oleh para petinggi di Indonesia. Beberapa tokoh Pewayanagn seperti Petruk juga sering diadikan bahan untuk mengejek politisi atau orang lain. Apalagi nama SENGKUNI wah masih banyak lagi. Semoga ini tidak berkelanjutan ejek mengejek dengan "membajak" nama nama tokoh pewayangan atau tokoh panutan lainnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa.. sengkuni itu penghasut ya bang.. kalo kata basudewa krishna sesaat sebelum perang barathayudha dimulai "sengkuni memiliki senjata pedang, tetapi dia menggunakan lisannya untuk menghasut", jadi senjata sesungguhnya sengkuni bukanlah pedang tapi mulutnya..

      kalau politisi sekarang banyak 'sengkuni'nya.. sengkuninya bukan bentuk mausia tapi media yang membuat propaganda di tiap2 berita yang disajikan

      #ngomongOpoIki @_@

      Hapus
  5. ternyata mbak uswah penggemar mahabarata.... saya ruwet mbak nontonnya film itu, gak tau alurnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa.. kalo liat dari awal ga ruwettt ciiiin..

      Hapus
  6. hihihi ibuku termasuk fans berat serial mahabarata loh..kalo udah nonton, beuuhh dijamin ga nengok2... fokuus aja ke tv ;p
    tapi emang sih, pemainnya ganteng2 ya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wooow tos dulu sama ibunya ka Desi :D

      iya yaa apalagi Nakula alias Vinrana ganteng banget yak

      aduh jadi kemini mini -______-

      Hapus
  7. Hihihi itu drama hits banget ya, tapi aku ngga nonton blas. Jadi ngga ngerti :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. lowalah ka una :( padalan bagus, bagusnya soalnya cerita sejarah dari kaum hindi.. kebanyakan travelling sih yak jjadi ga sempet nonton =D

      Hapus
  8. Akkkhh aku tak suka sama serial ini (>.<)

    BalasHapus
  9. Saya nyimak saja kebetulan kurang hobbi dan lagian jarang punya waktu mantengin acara tv...

    Salam kenal dari Pulau Dollar

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaaaak... tapi aku punya kasetnya :D

      salam kenal kembali dari kota onde2 -____-

      Hapus
  10. Nyimaak... N

    Salam kenal mba Uswah,, baru pertama mampir neh kebetulan nemu blog ini dari blognya mba Ade (http://deebacalah.blogspot.com)...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah salam kenal yak.. makasih uda mampirrrrr... *sodorin kopi*

      Hapus
  11. penggemar pandawa lima nih ,,,,

    sy ampe skrg malah kagak pernh nonton bgtuan ,,,,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeaaah.... selera sih yak.. tapi seriusan bagus ceritanya..

      Hapus
  12. di rumah juga saya hampir nggak kebagian chanel tuh gara-gara Arjuna heuheu

    BalasHapus
  13. Kalau acara sedang jadi hits ya begitu, stasiun tv akan melakukan berbagai acara yang berhubungan dengan serial TV tersebut termasuk acara-acara tv lainnya yang menampilkan sosok para pemain mahabarata

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaitu bang.. tapi sayang, pesona mereka telah memudarrrr

      Hapus
  14. Wah saya malah nge-fans dengan Shakuni alias si Sangkuni nih...SMART

    BalasHapus
    Balasan
    1. dia kan poliTIKUS emang yak.. penghasut juga.. hih..

      Hapus
  15. yasudah yang jadi host nya mbak aja pasti keren ? :D

    BalasHapus
  16. Kalau serial yang versi lamanya saya lumayan menngikuti waktu masih kecil dulu, kalau sekarang blass gak mengikuti sama sekali.... Ternyata malah pemainnya sudah ke Indonesia. Kirain waktu kemarinan itu apa di stasiun TV ada orang2 India joget... eh, pemain Mahabarata :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang serial lamanya apa yak? barangkali lebih bagus? iyya itu pemain mahabharata... konyol kan yak.. wkwkwk..

      Hapus
    2. Itu... Mahabharata. Inget banget waktu Drupadi yang disuruh buka sari tapi lilitan kainnya gak habis2.... Ceritanya lebih kental dan pemainnya itu lebih cocok, gak sekadar ganteng doank, hihi.

      http://tabloidbintang.com/articles/extra/nostalgia/5556-mengenang-mahabharata-versi-1990an-yang-pernah-tayang-di-tpi

      Hapus
    3. wah kayaknya musti hunting nihh.. makasih yk linknya..

      Hapus
  17. wah saya sekedar tau film ini, tidak ngikutin,
    pertama saya anak kos, dirumah tak ada TV
    kedua , malam juga saya kuliah
    kalau siang diputarpun siang kerja, wkakakkaka
    cukup tau dari blog ini aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun.. miris!!!
      curhat ya mas? wkwk =))

      Hapus
    2. wakkakaa ngak curhat deh, kesel :D

      Hapus
    3. wakakak.. uda terlanjur :D

      Hapus
  18. emang gak sama ama suluk aslinya! terkesan mutar-muter ... gue gak pernah nonton lagi sejak gak punya tipi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun.. tuh tv dijual juga buat biaya hidup di atas gunung sak?

      Hapus
  19. kirain pudarnya pesona kleopatra karya novelis lang abik...hehee

    BalasHapus
  20. Salam kenal ya mbak Uswah. Awal ceritanya sangat bagus. Namun akhir-akhir ini alur ceritanya malah dibikin panjang ngga karuan. Jadi sekarang udah ngga nonton lagi

    BalasHapus
  21. Kayaknya lebih seru baca novel Mahabaratha daripada nonton di TV krn ceritanya sering dibikin muter2 jd ga selesai2.

    BalasHapus

Budayakan berkomentar  ヽ(^。^)ノ

Error 404

The page you were looking for, could not be found. You may have typed the address incorrectly or you may have used an outdated link.

Go to Homepage