Tradisi Mbungahi dan Ngageti

Main Posts Background Image

Main Posts Background Image

Senin, 09 September 2013

Tradisi Mbungahi dan Ngageti

Pemirsaaah, jumpa lagi sama akuh dengan segala kegalauan lancar-ngadatnya blog...

Yaaay, kita lupakan saja masa-masa suram ngadat-nya blog.. Lebih baik kita bahas yang laen, tradisi mbungahi dan  ngageti, nah bloggies khususnya dari Jawa, pernah denger gak istilah mbungahi dan ngageti? Di tempatku, Desa Sidoresmo, Kota Surabaya populer banget sama tradisi ini, yang pertama, mbungahi.. merupakan bahasa jawa yang asal mulanya dari kata bungah, artinya bahagia, mbungahi berarti membahagiakan.. mbungahi adalah tradisi dimana jika ada seseorang yang mendapatkan rizki atau anugrah atau keberuntungan dan kenikmatan lainnya, maka warga lain  akan datang berbondong-bondong untuk mengunjungi seseorang tersebut, mereka tidak membawa oleh-oleh apapun, mereka bertamu tujuannya hanya untuk memuji sampai minta didoakan agar mendapat kenikmatan yang serupa, tradisi mbungahi ini biasanya pada orang yang mau menikah, orang hamil, orang melahirkan, orang yang baru membeli barang-barang mewah seperti sepeda, mobil, dsb, tidak hanya itu, bahkan obyek mbungahi ini juga pada orang yang anaknya mendapat ranking 10 besar di kelasnya. tak banyak yang mereka ucapkan, sekedarnya saja, seperti: "Alhamdulillah senang sekali ya bisa beli sepeda motor, bagus sekali barangnya, semoga awet ya sepedanya, barokah, doakan aku yaa biar ketularan bisa beli baru", dan sebaliknya, orang yang mendapatkan nikmat tersebut membalas "Amiiiin, Alhamdulillah ini semua barokah doa panjenengan juga", aku sangat takjub dengan tradisi yang bertahan dari kakek nenekku hingga sekarang ini, kenapa? Karena menurutku sendiri tradisi mbungahi ini bisa meminimalisir penyakit hati yang berupa iri, dengki maupun hasud, intinya mereka suka ketika orang lain mendapat kenikmatan.. Mereka tidak iri dan menggunjing tetangganya ketika tetangganya mendapatkan anugrah dan kenikmatan dari Tuhan

ga punya dokumen asli, kira-kira seperti ini tradisi mbungahi. source: gugel
Yang kedua, ngageti, berasal dari bahasa jawa kaget, ngageti artinya ikut kaget, istilah ini dipakai untuk mengunjungi orang lain yang sedang berduka atau sedang menerima cobaan, misalnya, sedang sakit, kecelakaan ataupun meninggal dunia, jika ada salah satu warga meninggal dunia, sebelum acara takziah, akan ada acara ngageti, yakni para warga datang ke rumah duka untuk menanyakan kronologis peristiwa, menjadi pendengar yang baik dan memberikan motivasi agar lebih bersabar dan tabah menerima cobaan hidup, tradisi ini perlu dipertahankan karna dengan ngageti, silaturrahim akan semakin erat, merasa satu tubuh, satu derita, hidup penuh rukun dan damai antar tetangga.. suka duka dilewati bersama :') aku jadi ingat hadis nabi: Dari Abu Hurairah r.a Rasulullah s.a.w. bersabda: "Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka janganlah menyakiti tetangganya - baik dengan kata-kata atau perbuatan. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah memuliakan tetangganya dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah berkata yang baik atau - kalau tidak dapat berkata baik - maka hendaklah berdiam saja - yakni jangan malahan berkata yang tidak baik." (Muttafaq 'alaih)

pinjem dari sini
 
Naah, sekian dulu yak.. Kira-kira temen-temen blogger di daerah laen punya tradisi seperti ini gak yaa?

95 komentar

  1. Kalau acara ngageti atau taziah di daerah saya di jambi ada gan.. Karena di lingkungan saya tinggal mayoritas dari jawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weww... semoga senāŋtiasa lestari yaaa :)

      Hapus
    2. btw... lama gak mampir nih mba... gimana anaknya..? sudah bisa apa aja mba...?

      Hapus
    3. hehehee.. iya bang, sekarang lagi belajar merangkak bang, doanya eprtumbuhannya pesat dan jadi anak cerdas :)

      Hapus
  2. Untukn tradisi ini di tempat tinggalku juga ada namun aku tidak tahu saja nama tradisinya apa hhehehehe
    Nice post

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheu.. coba tanya sesepuh ya apa namanya :p

      Hapus
  3. ga ada sih tradisi gitu. tapi kebiasaan bersyukur dan selalu menganggap diri jadi orang beruntung kayaknya sudah mendarah daging di kalangan orang jawa.

    jatuh dari motor cuma bilang, untung lecet doang
    kakinya patah bilangnya, untung ga mati
    udah matipun masih omong, untung mati kalo idup kasian ga punya kepala dia...

    *sambit panci...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyya sih.. cuma heran aja sekarang jauh dari rumah kok nemuin orang yang iri lan meri sugihe tonggo -___-

      iya om, kadang mereka menyebutnya dgn "blai slamet"

      *lempar batako*

      Hapus
  4. Ouw, slametan, banca'an, kendilan, bari'an, tumpengan, kenduren ... Itu kali ya yg dimaksud mbungahi? Yg penting sing bungah2 to, Us! Mungkin laen daerah yo laen jenenge ...

    Atau yg duka2 ada layat, ngapokke, nyukurke, *eh ... Wis, opo ae to sing penting pas gek ora bungah .. Yo pokok'e persis koyo sing mbok contoni iku .. Mung jenenge thok sing bedo2 ... Lak yo to yo? :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda sak.. kan uda dijelasin td di atas, ga ada acara apa2 ga bawa apa2.. kalo selametan wa akhowatuha kan pake apa2 :)

      Hapus
  5. tradisi yang sangat menarik untuk dilestarikan oleh masyarakat. karena dengan adanya tradisi mbungahi dan ngageti, bisa menyatukan antar element masyarakat. saling berkunjung ke rumah yang satu ke rumah yang lainnya,. sikap perhatian antar warga memang sangat perlu untuk di pupuk sejak dini. Kalau di kota-kota besar, misal di kompleks perumahan, tingkat individualis nya sangat tinggi. sehingga kadang tetangga sebelahnya tidak kenal. Namun, kalau ada tradisi seperti yang dijelaskan diatas. Pasti orang satu kampung bisa kenal semuanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siiipp lah.. kayaknya mbak wahyu ini hobi mbaca yak.. jadi bisa menangkap semua postinganku.. tengkyuuuu :)

      Hapus
    2. Hehehehe biasa aja kok mbak, nggak hobby banget :D
      Kebetulan saja tradisi seperti itu hampir mirip di daerah saya mbak. Jadi sedikit-banyak saya agak tahu hehehe :D

      Hapus
    3. bener yak emang tradisi ini ternyata sudah menjamur, mungkin cuma namanya aja yang beda :)

      Hapus
    4. meskipun namanya tidak sama, yang penting kan maksudnya sama mbak hehehe :D

      Hapus
    5. Mbak W.Rin emang pakar nya Membaca Mbak Us..
      Selain pakar blogging Mbak Rin,, cekatan dalam hal
      Baca dan tulis saya solout deh pada nya,,. salam silaturahmi

      Hapus
    6. owalah pantesannnn... saya juga salut deh *kopas*

      Hapus
  6. kalau di tempat saya sih biasanya pas mau naik haji, itu aja sih Ukhti.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah kurang seru yaa... brati mbngahinya setaun sekali dong.. hehe

      Hapus
    2. Iya, itu juga kalo ada yg pergi haji doank hehe ^^

      Hapus
    3. bagus, drpd tidak samāa sekalih.. hihii..

      Hapus
  7. lho di mojokerto dan tuban kok tidak ada mbak, kalau bancaan sih sering mbak, tiap dapat hal yang membahagiakan bancaan , ketiban musibah ya bancaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyya mas.. lagi kangen suasana rumah surabaya.. makanya posting ini.. karna disini gak ada sih tradisi gituan..

      Hapus
    2. hehehe jagir sidoresmo ya mbak...sego sambel silet-siletan ponorogo, hehehe

      Hapus
    3. betul mas.. hihihiikk,, iya terkenal banget ya kuliner itu.. padahal aku belom pernah nyoba lho yang surabaya asli, gak hobi sambel soalnya, ewww -___-

      Hapus
    4. owalaaah...pernah nyoba sekali dan ternyata pedes banget, hehehe

      Hapus
    5. aku malah belum pernah nyoba

      Hapus
    6. maen ke sby dong.. atau minta dibungkusin mas agus ;)

      Hapus
    7. yuk main ke surabaya mas, nanti liwat aja ya tidak usah mampir, hehehe

      Hapus
  8. aku malah baru denger ada tradisi kaya gitu, unik juga kayanya ya..hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oyi sob.. kyknya limited edition yak :D

      Hapus
  9. ealah, namanya mbungahi dan ngageti to yang silaturahmi jenis ini. Biasanya memang saya lakukan, tp gak tau kalau ada namanya. heeheh. Sip mbakkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaa.. kirain juga cuma ada di daerahku ternyata juga ada dimanra manra..

      Hapus
  10. di daerah saya juga gitu , ya seperti yang di terangkan sama mba uswah kan selain adat istiadatnya begitu di dalam hadis juga sudah di terangkan untuk saling taziah atau menengok , nice share ,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sayaang... bisa menghila ngkan dengki juga, hehee.. biasanya kalo ada yang punya barang baru suka digosipin sih sama tetangga sebelah *efek nonton sinetron* wkwk :D

      Hapus
  11. baru tahu aku mbak nama tradisinya mbungahe & ngageti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehee.. semoga bermanfaat dan bisa ditiru hoho ^^

      Hapus
  12. aku ga pernah deh ngerasain ngerayain tradisi2 gt.. pengen jg ikutan klo ada :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikutan ajah, banyak manfaatnya,, yang terbesar bisa menangkis penyakit hati :)

      Hapus
  13. kalo di daerah ku gak ada yrtadisi gitu gituan neh, ada nya tradisi makan,,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun om.. tradisi menggemukkan badan yak nama lainya haha LOL

      Hapus
  14. TRADISI SEPERTI INI BARU TAHU,Namanya NGageti?
    hehehe... takziah aja ah, hehe baru tahu ヽ(^。^)ノ

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda mbak, ngageti itu sebelum takziah.. jadi takziahnya 2 kali, yang eprtama cuma tanya2 aja nah yang kedua kedatangannya sekalian bawa beras seperti yang sudah menjamur,, hehee..

      Hapus
  15. Pertama kalinya saya dengar tradisi yang dua ini Mbak. Tapi nilai-nilainya bagus ya Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. jelas bagus, nilai sosial dan religiusnya tinggi.. hablu minallah hablu minannas :)

      Hapus
  16. di tempat saya nggak ada tradisi seperti ini Mbak..hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Bali yak? kalo di Jember pasti ada :D

      Hapus
    2. kalau di jember sih ada. tapi di Bali yang gak ada..hehe

      Hapus
    3. perlu dikenalin kayaknya..

      Hapus
  17. kalo di daerah saya gak ada, yang ada cuma NGERJAIN... hehehe... karena rotasi penduduk dan perkembangan teknologi yg sangat pesat, membuat semua tradisi cepat musnah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun bang, tega amat... ngerjain tukang bakso juga ya? hahahaa

      Hapus
    2. bilang beli pentol....tinggal ngacir...
      hehhe

      Hapus
    3. sbelum ngacir bilang.. yang bayar mas agus..

      Hapus
    4. mas agus itu siapa? *tolah toleh*

      Hapus
    5. hehehe,...tidak bertanggung jawab ni mas pay

      Hapus
  18. hmm, baru tau ada tradisi seperti ini...

    BalasHapus
  19. tradisi yg sungguh luar biasa. disaat senang bersama, disaat sedih juga bersama...

    BalasHapus
  20. saya keturunan jawa mbak... tapi saya kelahiran sumatra.. alhamdulillah saya baru denger istilah "Mbungahi dan ngageti" ini.. hehehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dong adat ini dikenalin di sumatra ;)

      Hapus
  21. Tradisi yang bagus.. memang kita harus senantiasa berbuat baik kpd sesama minimal dgn saling mendoakan..

    BalasHapus
  22. Tradisi yang bagus.. memang kita harus senantiasa berbuat baik kpd sesama minimal dgn saling mendoakan..

    BalasHapus
  23. kalo ngageti artinya bikin orang kaget berari mirip april mop ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang pasti ga bikin orang jantungan ;)

      Hapus
  24. Serius dan sekaligus kagettt, lha kedua istilah tsb, Mbungahi dan ngageti itu br saya tahu di sini je. Lha pdhl saya kan Jawa murni lho? Tp klo prakteknya sih paham dan familiar, klo ada yg beli sapi, kerbau, kambing, motor dll atau saat ada tetangga yg berkabung, selalu dikunjungi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. brati bukannya ndak njawani ya mbak? tapi ndak nyangkai.. xixixi.. yg penting tradisi ini tetep berkembang ya mbak..

      Hapus
  25. kalau baca penjelasan diatas, ditempatku juga ada yang seperti itu tapi nggak ada istilah khususnya, hehehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata hampir semuanya ada ya :D hanya istilahnya yg beda..

      Hapus
  26. saya malah baru tau kalau tradisi silaturahmi yang selama ini saya tahu adalah mbungahi hehehe

    BalasHapus
  27. cobain azh ada yang berani ngageti sayah....tak jitak orang yang berani ngageti saya mah....;o)

    BalasHapus
  28. bungahi berarti berbagi kebahagiaan ya
    kaget berarti terkejut

    wah aku mau yang bungah
    biar selalu indah

    BalasHapus
  29. di tempatku nggak ada traidisi semacam ini. Yang ada hanya ucapan selamat dan kondangan saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo di perkotaan emg gt yak biasanya ^^

      Hapus
  30. hee...yang pasti di eropa gak ada tuu soba hanya di negeri ini.smaile,,,

    BalasHapus
  31. Assalam muallaikum wr wb
    Salam kenal Mbak Uswah.. kunjungan Pertamax
    menjumpai, Blog yang Keren dan Cantik izin simak
    Dan bersilaturahmi yah Mbak..? salam sejahtera selalu
    Dan Rukun Bahagia beserta Keluarga tercinta, Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaikumsalam.. salam kenal juga ya, doa yang sama dariku buat anda ^^

      Hapus
  32. kalau ngageti mungkin sudah biasa lumrah walau mungkin istilahnya lain, tapi kalau mbungahi baru denger..

    BalasHapus
  33. Numpang lewat ya gan :)

    http://idr-poker.blogspot.com/

    http://beritaolahraga108.blogspot.com/

    http://lihatberitaakurat.blogspot.com/

    http://liatberitabola.blogspot.com/

    http://beritaolahraga1081.blogspot.com/

    http://infobolakakiterbaru.blogspot.com/

    http://beritasportsterpercaya.blogspot.com/

    http://seputarberitabola108.blogspot.com/

    http://beritaterbaruseputarolahraga.blogspot.com/

    http://agen-bola-sbobet-jagad303.blogspot.com/

    BalasHapus

Budayakan berkomentar  ヽ(^。^)ノ

Error 404

The page you were looking for, could not be found. You may have typed the address incorrectly or you may have used an outdated link.

Go to Homepage