Bergaul dengan Cerdas

Main Posts Background Image

Main Posts Background Image

Jumat, 26 Juni 2015

Bergaul dengan Cerdas

Ilustrasi 
*bukan kejadian sebenarnya tapi hampir mirip, nama disamarkan

Percakapan 1

Sukijan: "Anakku belum bisa jalan.."
Sukirman: "Oh ya umur berapa?"
Sukijan: "18 bulan"
Sukirman: "Wah anakku umur 10 bulan udah kaya spiderman malahan, udah lari-lari, loncat sana loncat sini, udah ga bisa ditinggal sendirian, kalau ditinggal bentar aja udah keluar rumah, orang rumah pada nyariin, dia mah ga pake merangkak dulunya langsung bediri-bediri aja, pokonya cerdas banget dia, uda gitu dari umur 13 bulan dia udah pinter ngomong, makannya juga wuiiih super banget semuanya dimakan"
Sukijan: *nelen biskuit bayi ga pake dikunyah*

Percakapan 2

Supriman: "Aku sendirian aja di rumah gak ada partner ngurusin anak sama beberes rumah, suami juga kerja jadi gak bisa bantu banyak"
Sujiman: "Kalo suami aku sih meskipun kerja tetep bantu, jadi aku nyantai aja cuma nyusuin baby, ntar kalo suami pulang suami yang kerjain semuanya, suamiku mah gitu orangnya, nurut banget"
Supriman: *garuk-garuk tembok*

Percakapan 3

Suparmin: "Anakku minum susu formula dari umur 10 hari, ASIku dikit"
Suleman: "Sufor itu lingkaran setan, gak bagus, qolallahu ta'ala fi kitabihil kariim... dalam hadis juga disebutkan yang sanadnya sohih bahwa menyusui itu......... anak aku ASI eksklusif tanpa sufor sama sekali"
Suparmin: *kejang2 abis ngunyah dot*

*****

Sering gak sih kita mendengar pembicaraan dengan salah satu pihak yang lebay dan cenderung menyudutkan? Hihii.. Kalau aku sering nemu orang macem kaya gitu, yang awalnya curhat malah ditanggepin dengan menceritakan pengalaman hidupnya yang dianggap hebat dan membanggakan dirinya, atau mungkin secara tidak sadar hal itu malah kita lakuin sendiri, Nah lo?!! Hmm, selain di kehidupan nyata, di dunia maya orang macem gini juga banyak looh.. Seperti di grup-grup para emak yang aku ikuti, ada member grup yang bertanya tentang perkembangan anaknya, dan member lainnya menjawab dengan memberitahukan kelebihan anaknya yang wow wow wow, mungkin dia menganggap istimewa, sadar atau tidak sadar itu menyakitkan lawan bicara, tapi dari beberapa peristiwa yang terjadi sehari-hari bisa diambil pelajaran baik dari sisi penanya dan pendengar masalah, bahwa:
  1. Tidak semua yang kita rasakan perlu disampaikan ke luar, jika memaksakan untuk curhat, pilihlah teman curhat yang kita lihat kesehariannya baik, mampu menyelesaikan masalah tanpa masalah *pinjem slogan pegadean*, kalau ada yang hobi curhat di sosmed dan ada yang ngejawab kaya ilustrasi percakapan di atas ya diterima ajah, resiko ditanggung penumpang :D
  2. Membanggakan diri sendiri itu tampak tidak elok, maka jika ada orang yang curhat tentang kekurangannya, tanggapilah dengan anggun, sampaikan nasehat seperlunya, kalau bisa ambil contoh keteladanan sikap orang lain, siapapun itu asal bukan diri sendiri, bukankah perilaku kita sudah mencerminkan kepribadian kita?, so ga perlu koar koar kalo kamu orang yang luar binasa
  3. Kalau membandingkan kekurangan kita dengan kelebihan orang lain tidak akan ada habisnya, syukuri yang dimiliki, nikmati yang diberi.
  4. Tanyakanlah pada ahlinya agar tidak menuai bully
  1. source google

64 komentar

  1. Sering banget mak denger yang kayak begituan emang, emak yang suka cerita uwow uwow ttg anaknya, kadang mbetein. Aku sih nyerah, angkat tangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa.. ude didengerin ajah mak.. emang nasib kita hahaa..

      Hapus
    2. dengerinnya sambil pakai headset aja mba, Biar gak kesel

      Hapus
    3. ya sama ngopi sekalian aja ya hahaha

      Hapus
    4. ngga sekalian diajak nonton bioskop bareng... :D

      Hapus
    5. mending gitu lah buat ngereview film lebih bermanfaat hahah

      Hapus
  2. Kalau banggain anak kayaknya semua ibu banggain anaknya agak aneh klo ngga yg bikin grrrrgh itu yg banggain dirinya sendiri, hartanya, dll....hehehe aku sih santai saja mungkin dia butuh pengakuan dan pujian

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. iya mak kurang lebihnya seperti itu.. tak jarang keliatan lebay yah :D

      Hapus
    2. Iya kalo anaknya dapat juara 1 tinggat nasional baru bisa di banggain, Nah kalau cuma masalah pertumbuhan anak, Kan itu tergantung si anaknya...

      Hapus
    3. ho'oh om.. heran deh, orang curhat kok malah nyombong.. huh..

      Hapus
    4. iya, mungkin hanya mencari basa basi saja, tapi kalo sudah terlewat batas...harus secepatnya di musnahkan orang seperti itu. hehe

      Hapus
  3. wah bener banget tuh, tanpa di sadari, kebanyakan orang suka pamer di depan lawan bicaranya, Padahal orang kayak gitu paling di benci Allah. karena perbuatan itu termasuk suatu kesombongan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending kita iyain ajah yak daripada mikir bener gaknya :p

      Hapus
    2. Serba salah ya, kalau di tanggapi bikin kesel, Kalo ngga di tanggapi takut dianggap sombong...

      Hapus
    3. sebenernya sih kalo di sosmed tinggal kita blokir aja.. wakakkakak.. kalo di dunia nyata ya susah juga, hehehe

      Hapus
    4. iyah itu termasuk cobaan hidup ^_^

      Hapus
  4. kurang suka sama orang yang gitu, kalau ada yang cerita engga fokus dengerinnya juga

    BalasHapus
  5. itu sukirman dan sukijan cewe ya mbak? aku kira tadi mereka cowo terus masing2 punya suami *ketawa sampai nangis

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah bosen ama yang namanya mawar merah, melati, bunga, dahlia oooommm..

      Hapus
  6. betul banget, selalu ada orang yang merasa hebat sendiri yaa...ya kalau lagi puasa nelen ludah deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk.. awas jangan banyak2 nelennya :p

      Hapus
  7. Iya...sering nemuin yg kayak gitu Mak...ya, akhirnya jadi pendengar aja...agak males nanggapinnya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama mak.. akupun kadang jadi pendengar setia.. jadi pelajaran berharga juga, seandainya aku yang membanggakan diriku di depan orang lain mungkin mereka juga males ngedengerinnya :)

      Hapus
  8. bener juga apa yang jadi cerita dan urun rembugnya, pas banget, makanya kalau mau curhat soal ASI cukupke bidan aja ngga usah cerita kang Sule, akibatnya dotnya ketelen deh tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kalau di ceritain sesama ibu-ibu, biar dapat sanjungan mang..

      Hapus
    2. tau tuh mang.. beneran itu yang dibilang om fazri.. biar dianggep super mom kali hahaa

      Hapus
  9. kwkwkkw lucu banget tuh yang gambar motor gak pernah diambil... saya simpan ya, jadiin dp

    BalasHapus
  10. Huhuhuhu... aku sering dibegituin. Aku senyumin aja.
    Gambar terakhirnya, nampooool! :)))

    Izin ikut folow-folowan blog, ya. Dan blognya sudah kufollow :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa ternyata kita senasip ye mak *terharu*

      makasihy sudah berkenan follow dan siap folobek.. :)

      Hapus
  11. Sampiyan Pancin emboh kok ning..pancen josss tenan. Saya bisa mengambil pelajaran untuk diri saya sendiri, lebih baik ndiluk saja dari pada ndangak di teleki cecek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yen ndangak e nang wit2an mengko ditelek i manuk :p mending ndangak nang bangunan tuwo ae, sopo weruh diileri walet :p

      Hapus
  12. Kaya aku dong mbak, gak ada yg nanyain anak, cuma ditanya kapan nikah hahaha

    asem, kdg2 nanya kapan nikah aja nylekit bgt mbak, kaya ilustrasimu di atas

    BalasHapus
    Balasan
    1. llha iya nduk, makanya aku kaget di blogmu kok bahas diaper clodi hahaa.. akhirnya tak tanyain juga dong kapan nikahnya haha.. nyesek yaa.. aku udah pernah tuh kaya gitu beberapa tahun yang silam :p

      Hapus
  13. pernah sih gitu, soalnya ada rasa pengen terlihat lebih baik daripada lawan bicara kita

    BalasHapus
  14. Setuju lah. Soalnya susah kalo harepin sekian banyak orang buat mengerti apa yang bikin kita sakit. Lebih mudah kuatin diri untuk hadepin hal hal yang kek gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan lebih menahan diri untuk tidak ember di sosmed gitu mungkin yah bang :D

      Hapus
  15. yg penting tetep bersyukur dengan apa yg kita punya saat ini mbak

    BalasHapus
  16. Betul banget tuh yg dicantumin diatas. Salam kenal ya mba uswa.

    BalasHapus
  17. wkwkwkwk..... satuju dah teh.
    Harusnya yang kek gitu dikasih meme : Loe boleh sombong kalo lo udah bisa ngebut pake motor tapi dikunci stang.

    BalasHapus
  18. mensyukuri nikmat itu lebih baik :)

    BalasHapus
  19. seriiiiingggg bangettt denger temen ceritanya nyerocos kagak abis abis..
    mbakkkk.. aku kok lama gak mampir sini yaaa.. aku kangen kamuuu :)))))))

    BalasHapus
  20. hahahaaa.
    emang dalam kehiduaon sehari hari cerita lucu itu bener sering terjadi.
    tp kalu pas lagi dengerin kaya gitu mending ditambah aja sekalian biar tambah ngakak..

    BalasHapus
  21. sukijan, suparmin, sukirman dan supriman kok jadi female :))

    BalasHapus
  22. silaturahim aja yaaa... dah lama gak maen ke sini! Mohon maaf lahir dan batin .... :) :)

    BalasHapus
  23. Hehe gambarnya lucu Mbak ^_^

    Btw, sekalian mau minta di follow back ya Mbak hi hi (ngarep), baru manjat thread follow-follow an di KEB. Terima kasih :)

    BalasHapus
  24. betul betul itu percakapan nyata dikehidupan sehari hari ada yang awalnya merendah tapi akhirnya meninggi makanya kalo saya suka malas mending diem dirumah aja

    BalasHapus
  25. hahah iya mbak... saya juga sering disudutin ... maksudnya ya itu tadi, anak saya khan ngomongnya lambat... jalannya lambat... larinya juga lambat... ya mau gimana lagi... masa kita mau tukertan dengan anaknya dia yang super hebat.... hehehe...

    BalasHapus
  26. Mmm berarti saya aja yang belum pernah denger, tak pamit dulu mbah uswah maaf buru" mau gendurenan..

    BalasHapus
  27. itu supriman dan kawan-kawan kok jadi ibu-ibu gitu? kwkwkwkwk

    BalasHapus
  28. Agar persahabatan tetap cool maka kita harus memahami perasaan lawan bicara dan mengomentari secara baik agar tak mengoyak-ngoyak hatinya ya.
    Terima kasih tipsnya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
  29. sakit karena perkataan lebih sakit dari pada di pukul atau ke iris sama pisau.. jadi jaga perkataan jangan sampai nyinggung orang...

    BalasHapus
  30. hahahhah kasihan bangeut itu supriman sampe garuk garuk tembok :D

    BalasHapus
  31. kita seseorang harus menjaga perkataan untuk orang siapapun itu. karena setetiap perkataan kita pasti ada yang keliru di mata orang lain. jadi berhati-hatilah jika berkata kepada orang lain.

    BalasHapus

Budayakan berkomentar  ヽ(^。^)ノ

Error 404

The page you were looking for, could not be found. You may have typed the address incorrectly or you may have used an outdated link.

Go to Homepage