Metamorfosa Kehidupan

Main Posts Background Image

Main Posts Background Image

Senin, 18 Januari 2016

Metamorfosa Kehidupan

Waktu cepat berlalu, teman, sahabat yang dulunya selalu menemani kita kini satu demi satu meninggalkan kita, mereka sibuk dengan dirinya sendiri, ada yang menikah, ada yang merantau, ada yang kembali ke pelukan ibunya sampai tidak berani menikah, ternyata banyak juga teman-temanku yang masih jomblo, kemarin ada sahabat datang berkunjung ke rumah, 3 tahun yang lalu juga sempat berkunjung, keadaanku saat itu masih pengantin baru, dan hamil 3 bulan anak pertama, kali ini kedatangannya beda, dia tidak lagi sendirian dan tidak seperti 3 taun yang lalu masih galau cari bahan skripsi, sekarang bawa gandengan dan menyodorkan padaku undangan pernikahan dan posisiku hamil 2 bulan anak ketiga, hahah.. kuamati undangan itu, ahaaa akhirnya kamu menikah kawaaan, aku sangat bahagia, sesekali aku cemas "memangnya kamu bisa nikah, bisa jadi orang, bisa jauh dari orang tua?", dia termasuk petualang, anak alam, slogannya kekinian banget "my trip my adventure", tapi ngopi 5 menit aja sudah ditelfon emaknya "dek, dimana? Cepet pulang ya?", hahah.. kita nggegek aja waktu dia dapet telfon seperti itu, lah situ cowok, aku yang cewek aja ngopi 5 jam gak ada yang nyari, karna ngopinya waktu bolos kuliah kali yak ;p

Ngomong-ngomong soal ngopi, jadi ingat masa lalu yang dihabiskan hanya buat ngopi dan ngopi, jadi ceritanya saat kuliah aku mengalami keboringan belajar stadium lanjut, aku sebenarnya gak suka sombong :D tapi serius dari jaman teka sampai SMA prestasiku selalu baik #ehem, selalu ranking 1, gak pernah ranking 2, itu tidak hanya pendidikan formal, tapi juga pendidikan non formal di pesantren diniyah, ortu juga selalu puas dengan hasil belajarku, semuanya dibatasi, TV, waktu tidur, main ke luar rumah, semuanya dibatasi, belajar belajar belajar, ngaji ngaji ngaji, cuma itu.. jadi ketika ortu kasih akses kuliah agak jauhan aku merasa seperti burung yang keluar dari sangkar emas >_<
Aku bosan belajar, materi kuliah semester satu seperti materi di pesantren, eike nyantai aja.. hahah.. mau keluar jadi anak petualang gak bisa, uang saku minim, ngirit bo', akhirnya ngopi aja di warung kopi, waktu itu aku termasuk cewek yang gak tau diri, warung kopi kebanyakan dihuni kaum adam, tapi entah mengapa dengan pedenya aku berjalan sendirian, duduk sendirian, ngopi sendirian.. pernah gonta-ganti ngajak temen-temen cewek, tapi begitu sampai di warkop eh malah kabur, katanya gak betah bau rokok dan malu banyak orang laki-laki, aku jadi bertanya-tanya, apa cuma aku disini yang gak tau malu? Hahaha.. sebenarnya aku terbiasa sih, karna sejak kecil bapak sudah kenalin aku sama warkop, ngopi berdua disana, pulang pergi boncengan naik vespa, sudah semacam sepasang kekasih orang ngelihatnya, tapi ini bapak anak hoeyyy.. 

Ku lalui hari-hari dengan ngopi selama kuliah berlangsung, apakah tampilanku tomboy? Gak banget! Aku sangat feminim, aku tidak pernah pakai celana, selalu pakai rok lebar, hem dan hijab yang tertutup rapat, mungkin sebab itu tidak pernah ada satu laki-lakipun yang berani kurang ajar atau bercanda menyentuhku, dari warkop ke warkop aku menemukan 5 sahabat yang selalu ngopi bareng, bercanda bareng, diskusi bareng, mereka adalah Ridwan, Dedik, Aris, Adzim, Zuaim, Praz, yah semuanya cowok, aku tidak punya teman cewek karna jujur aku kurang bisa beradaptasi dengan teman cewek yang selalu menjaga penampilan, yang bingung besok pakai baju apa, yang update soal make up, yang hafal harga tas, yang 2 jam sekali harus dempul wajah, sungguh aku tak bisa, tak bisa karna jatah dari ortu cuman cukup buat ngopi, make up joinan sama emak, hahaha, baju aja satu bulan paling-paling cuma ganti 5x cuci kering pakai, kalau emak dapat rejeki lebih kadang dibelikan, gak pernah milih sendiri, atau paling tidak nunggu hari raya untuk beli baju baru, pernah sekali dikomen temen "eh, bajumu kok itu-itu aja sih?" wkwk..  lambat laun menuju semester 2 aku mulai menemukan sahabat cewek yang mau diajak ngopi, Ulva dan Shoma, yang juga gak suka ribet sama fashion dan gaya hidup wanita sebenarnya, sempurna hidupku saat itu, semacam menemukan chemistry di ajang take me out *apasih, jadilah kita layaknya geng penguasa warkop, 6 laki-laki dan 3 wanita, lalu kami menamakan geng kami dengan "Ashabul Qohwah" alias Dulur Ngopi, banyak sekali kegiatan kami, tidak hanya ngopi, entah.. kita seperti saudara.. susah senang kita alami bersama, persahabatan yang unik..

impluk, aku, ulva, para srikandi ashabul qohwah
kayak adek, kakak, ayah :D
cewek sendiri -_-

ashabul qohwah
Kini, mereka satu persatu menempuh kehidupan baru, usai wisuda diawali oleh sesepuh yang menikah lebih dulu, yaitu Ridwan, lanjut Dedik, aku, Shoma, Ulva.. kita masih saling kontak sesekali, uniknya.. aku, Shoma dan Ulva kini tinggal bersebelahan, Shoma rumahnya di Mojokerto dan aku menikah dengan orang Mojokerto, sekarang tinggal di Mojokerto, ulva menikah dengan santri Mojokerto dan kini tinggal di Jombang, sesekali kita masih ngopi bareng di Mojokerto.. gak terasa persahabatan kami terjalin 15 tahun.. kini akan menyusul menikah Praz dan bakal tinggal di Pasuruan, si anak mama yang kemaren kasih undangan ke rumah itu mau menikah, sedangkan Zuaim dan Adzim masih betah Jomblo, kadang kami gojloki mereka MAHO, sebab umur beranjak 30 tak juga mereka berdua menikah, yang hilang kontak adalah Aris, entah dimana dia sekarang, Ashab yang paling pendiam dan misterius.. aku berharap kelak, kami ashabul qohwah bisa ngopi bersama di surga.. cangkruk bersama Tuhan.. sambil mengenang indahnya persahabatan saat di dunia, karna kami adalah saudara, meskipun dari ayah dan ibu yang berbeda.. aku merindukan kalian semua sahabat :')

47 komentar

  1. Banyak yang berubah
    Namun hidup tetap indah
    Apalagi ada yang teringat dan ke rumah
    Semakin terasa adanya anugerah...

    :)

    BalasHapus
  2. Aamiin.. Yg plg indah emang itu..ngopi bersama di surga

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kelak terwujud impian2

      apa lagi kopinya surga, hihihi..

      gorengannya juga #eh

      Hapus
  3. Semoga silaturahmi tetap terjaga..
    hidup memang selalu berubah tapi kita harus bisa berubah menjadi lebih baik :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaamiiiin o:)

      pastinyaaaah ^^ itu adalah tanda2 orang yang beruntung :)

      Hapus
  4. Yang kerudung kuning pasti adminny iya kan..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jawaban anda benar, berhadiah klepon.. silahkan diambil di mojokerto

      Hapus
  5. Itu photo paling atas yg pake hijab kuning pasti adminya ....boleh juga tuh....

    BalasHapus
  6. Pengertian Metamorfosa Kehidupan sangat lah luas mbak ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. seluas cawan yang dituang kopi.. habis lalu terisi lagi, direguk sedikit demi sedikit

      Hapus
  7. Ngopi bersama di surga, sy ikut ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ntar kita tetanggaan di surga ya kakaak..

      tetiba omongan eike jadi horor yak @.@

      Hapus
  8. Walopun sdh sibuk dgn urusan masing2 dan bnyak yg trpisahkan jg. Tp smoga silaturrahmi ttp trjaga.

    Oya, bnyak jg ya trnyata cwek doyan ngopi...hehheh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalau sekarang udah tren.. tapi entah 15 taun yang lalu sedikit ku jumpai cewek yang mau ngopi di warkop, kalau di kafe sih banyak.. tapi kopi kafe gak ada yang greget kyak kopi tubruk

      Hapus
  9. Membaca artikel di atas jadi mengingatkan diri pribadi saya mbak, saya juga udah lama banget gak pernah kumpul bareng sama temen-temen, apalagi temen sewaktu SMP, udah pada kemana tau deh... semuanya sudah mempunyai aktifitas dan kesibukan masing-masing

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah sekarang udah tua yak mas :p

      iya entah mereka hidup dengan cara mereka masing2, sibuk dengan keluarga dan pekerjaan, anak dan mungkin dengan teman2 baru.. :(

      Hapus
  10. sepertinya saya baru pertama kali berkunjung disini yah, kalo gitu ijin follow dan salam kenal ajah

    BalasHapus
  11. Wah emang klo udah nikah mah, susah ngumpulnya yah, rasa kangen selalu ada.. Selalu doa utk sahabat2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang cuma bisa komunikasi lewat sosmed,itupun tidak seasyik dulu, tentuuu :)

      Hapus
  12. Sudah lama tidak berkomentar di blog mbak uswa.
    Rasanya memang seperti itu ya jika kita sudah tidak bersekolah maupun belajar di lokasi yang sama.
    Ketika masih sekolah atau kuliah pasti bisa seseruan bercanda membahas banyak hal
    Ketika sudah menikah bahkan ada persahabatan yang rusak dikarenakan teman yang tidak diperbolehkan suaminya untuk bergaul bersama teman-temannya.
    Mungkin suatu saat nanti masih bisa reunian bercanda tawa dengan teman lama meskipun sudah pada berkeluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak ririn lama tak jumpaaa :))

      iya mbak, entah jarak yang ada benar-benar menjadi jarak yang sepertinya seperti samudra, susah untuk ditempuh, hingga tak bisa dilalui, masa-masa yang indah bersama hanya tinggal kenangan, kalaupun membikin grup di sosmed ya awal-awal saja rame, seketika menjadi garing, memang harus ada sedikit waktu yang diluangkan untuk sekedar ngopi lagi bersama, itupun untuk emak2 sepeti aku kuang bisa maksimal, lebih berat ke waktu yang lebih baik untuk anak dan suami.. yah semoga doaku kelak, kita bisa kumpul lagi meskipun usia sudah senja dan anak2 telah dewasa.. :)

      Hapus
  13. baca kisah Ashabul Qohwah sambil ngopi pekat tanpa gula..
    cewek ngopi itu keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cewek ngopi itu tak hanya keren, tapi seksi bang :D

      Hapus
    2. wah klo seksi perlu pembuktian :)

      Hapus
  14. Atikel yang mencerahkan. Yang jelas kita memang harus berubah menjadi lebih baik.

    BalasHapus
  15. Balasan
    1. jempol, jempol tangan dan jempol kaki deh :p

      Hapus
  16. Luar biasa mbak,, waktu terus berjalan, seiring dengan berjalannya waktu kita harus meninggalkan masa lalu. Kadang emang suka pengen banget kembali ke masa lalu.. he..he.. salam kenal mba Uswa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener bangeeet mbak fera... seandainya ada doraemon, hikss.. tapi kita harus menatap masa depan yah mbak :) salam kenal juga :)

      Hapus
  17. Sempat b'kaca2 moco ne ..
    Mskipun engkau wanita penggila kopi , engkau ttp seorang wanita ..
    Yg dmn ketika Q pacaran ma wanita "itu" kau berkata "ojok karo ark iku, cewek kq g sopan nank seng lanang" ..
    -Jangan sama cewek itu, ndak sopan sama cowok nya"
    Terima kasih telah menjadi seorang kakak perempuan, sahabat, teman ngopi & pencilak'an :D
    Semoga Tuhan selalu menjaga rumah tangga & keluargamu neng :) :bighug

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaamiiiin... ashabul qohwah yang laki2 cuma sampean yang masih rela datang dari surabya menuju mojoketo cuma mau nyambangi mbakmu yang satu ikiii T.T

      terima kasih untuk persahabatan yang indah itu dek.. meskipun usia kita terpaut beda jauh :)

      Hapus
  18. Subhanollah, sangat kompak sekali dengan sohib, semoga saling terjaga antar sahabat yang sejati ya bu :)

    BalasHapus
  19. Aku gak pengopi, jadi kurang suka nongkrong di starbucks gitu kecuali meeting.. Kalau di warkop belum pernah.. Alhamdulillah suami ku bukan pengopi juga. Btw mba ini rocker abis bergaulnya dengan banyak lelaki sambil ngupi pula.. Hihihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah mbak, salah asuhan kayaknya wkwk.. dulu bapakku pengen banget anak cowok, sekalinya punya anak cowok (adek) eh ditaroh di pesantren 6 taun, jadi ya nongkrongnya sama anaknya yang cewek, ya aku ini haha.. wah mbak gak suka kopi yah? mungkin teh juga bisa menenangkan pikiran :)

      Hapus
  20. terasa indah dan bahagia bila kumpul sesama sahabat lagi ngupi :) hehehe salam kenal bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal jugaaa.. selamat ngopi :)

      Hapus
  21. begitulah kehidupan yg akan selalu berjalan seiring waktu ya mbak.yg dulunya kecil menjadi besar yg dulunya remaja menjadi dewasa.semoga perubahan itu akan mengarah kehal yg lebih baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. semakin lama semakin baik, semakin lama semakin dewasa dan semakin lama semakin bermanfaat, filosofi padi kang, semoga kita bisa menjadi seperti padi

      Hapus
    2. wuihh, komentnya sam yanto bijak dan berwibawa, kadingaren :)

      Hapus
  22. Hmm seperti sangat menyenangkan bila bisa ngopi barena teman dan sahabat pasti rasanya gak kerasa deh kalau waktu sudah berlewat lama.

    BalasHapus

Budayakan berkomentar  ヽ(^。^)ノ

Error 404

The page you were looking for, could not be found. You may have typed the address incorrectly or you may have used an outdated link.

Go to Homepage